Wasekjen Golkar; “People Power Amien Rais adalah Bentuk Frustasi Politik”

Kupang, Savanaparadise.com,- Savan Sekretaris Jenderal (Wasekjen) DPP Partai Golkar Herman Bele Hayong menilai sikap people power Amin Rais merupakan bentuk frustrasi politik
dan pemaksaan kehendak dengan menggunakan kekuatan massa. “Amien Rais, mungkin ingin mencoba lagi menggunakan skenario menumbangkan Ahok di DKI,” ujar Herman Hayong di Kupang, Sabtu (6/4/2019).

Politisi muda asal Flores Timur ini mengatakan, ketidaktaatan pada Peraturan Perundang-undangan adalah pembangkangan terhadap demokrasi karena salah satu tolak ukur kemajuan demokrasi yang semakin berkualitas adalah semakin taatnya politisi dan masyarakat pada Peraturan perundang-undangan. “Sikap pemimpin seperti ini telah mereduksi makna negara hukum, ” kata Hayong.

Menurut Herman Hayong, pernyataan seorang sekelas Amien Rais tentang “people power” dalam menyelesaikan sengketa Pemilu tanpa mendahulukan penyelesaian melalui jalur hukum sepertinya ingin mengguras kepercayaan publik pada institusi negara dan secara tak langsung Amin Rais telah membuat skenario untuk melemahkan negara.

Dikatakan Herman, sikap ini sangat berbahaya untuk kestabilan politik dan keamanan dalam negeri.

“Andaikan kubu Jakowi juga menebar ancaman yang sama maka kita tidak perlu lagi hidup bernegara. Mereka telah mempertontonkan sebuah cara berpikir yang menimbulkan ambigu bagi rakyat dan ini sebuah kejahatan sistemik yang harus dilawan,” tegas Hayong.

Dia menambahkan, kubu ini selalu bermain di dua sayap yang berbeda, dengan skenario menunggu serangan pihak lawan dan menjadikan jagoannya sebagai orang yang terzalimi kemudian memproduksi berbagai berita howx sebagai upaya mengguras kepercayaan publik pada semua institusi negara.

“Di satu sisi mereka menyatakan tidak mau menjadi antek asing namun disisi lain lebih mempercayai intitusi asing.
Apakah ini yang disebut sebagai ‘akal sehat’ atau akal sesat? Atau mungkin saja ini adalah bagian dari skenario chaos,” katanya.

Menurut Herman, jika ada pihak yang menilai kekuasaan atau pemerintahan tidak berhasil dalam membangun bangsa ini maka kemukakan data kegagalan tersebut secara obyektif dan yakinkan konstituenmu untuk menghukum patahana dibilik suara.

“Tetapi jika rakyat kebanyakan dengan keyakinannya masih memberikan mandat dan kepercayaannya pada pemerintahan sekarang maka saya mengajak kubu sebelah untuk mari bergandeng tangan dengan tetap menghormati posisi politik kita masing-masing untuk membangun Bangsa Indonesia yang kita cintai ini, mari kita bangun peradaban politik yang lebih bermartabat,” pungkas Herman. ***LLT

Comments